AUDIT ENERGI MATA KULIAH MANAGEMEN ENERGI




Audit energi adalah proses evaluasi pemanfaat energi dan identifikasi peluang penghematan energi serta rekomendasi peningkatan efisiensi pada pengguna sumber energi dan pengguna energi dalam rangka konservasi energi. Pelaksanaan audit energi dapat dilakukan pada tempat tinggal kita. Hal tersebut akan berguna untuk mengetahui seberapa besar energi yang terpakai setiap hari, bulan bahkan dalam periode satu tahun. Perhitungan konsumsi energi akan menunjukan apakah pemakaian energi kita sehari-hari sudah hemat atau boros.


Pada makalah ini akan bahas tentang audit energi yang dilakukan pada rumah Jalan Tirto Agung No.79 Pedalangan, Banyumanik, Semarang. Audit energi listrik diawali pengamatan dan pengumpulan data alat listrik yang ada pada tempat tinggal kita. Kemudian menghitung konsumsi alat listrik yang kita gunakan setiap hari. Setelah dihitung berapa daya total alat listrik yang kita gunakan dalam sebulan maka didapatkan berapa biaya perkiraan pembayaran rekening listrik kita, dari hasil tersebut kita dapat memperkirakan hal apa saja yang dapat kita lakukan guna mengurangi total daya pemakaian setiap bulannya, seperti mengefektifkan pemakaian alat elektronik, sehingga kita bisa mendapatkan perbandingan konsumsi pemakaian alat elektronik secara normal dan apabila digunakan secara hemat akan terlihat perbedaannya.
Tujuan dari dilakukannya audit energi ini adalah untuk mengetahui konsumsi energi pada rumah Jalan Tirto Agung No.79 Pedalangan, Banyumanik, Semarang dan kemungkinan-kemungkinan untuk dilakukannya konservasi energi.


  
       I.            GAMBARAN UMUM KONSUMSI ENERGI
Dalam melakukan audit energi, kita harus mengetahui kondisi tempat yang akan diaudit. Pada rumah Jalan Tirto Agung No.79 Pedalangan, Banyumanik, Semarang terdapat beberapa alat elektronik yang dipakai sehari-hari, antara lain lampu, penanak nasi, setrika listrik, laptop, printer, charger laptop, charger HP, televisi, dan kulkas.
Tabel 1.Lama Pemakaian Alat Elekronik
Alat Elektronik
Jumlah (buah)
Lama Pemakaian
Lampu
7
13

Setrika Listrik Maspion
1
0,25

Mesin cuci panasonic
1
1

Printer Canon
1
0,25

Charger laptop Asus
1
4

Charger HP Blackberry
1
2

Televisi Toshiba 21’
1
7

Kulkas Panasonic
1
24






 


    II.            PELAKSANAAN AUDIT ENERGI
Berikut ini adalah alat-alat Elektronik
1.      Printer Canon
Pemakaian printer dengan daya 11 Watt dalam sehari biasanya 15 menit/ 0,25 jam:
(11 / 1000) x 0,25 jam = 0,00275 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
0,00275 x 30 = 0,0825 Kwh per bulan



2.      Setrika Lisrik Maspion
Pemakaian strika 350 watt dengan selang waktu lampu otomatis menyala – mati – kembali menyala = 2 menit, maka perhitungan rata-rata pemakaian daya adalah :
·         pemakaian per menit : ((350 / 1000) / 60) / 2 x jumlah menit
·         pemakaian per jam : (((350 / 1000) / 60) / 2) x 60
·         pemakaian per hari : ((((350 / 1000) / 60) / 2) x 60) x jumlah jam
·         pemakaian per bulan : (((((350 / 1000) / 60) / 2) x 60) x rata-rata jumlah jam per hari) x 30

Pemakaian strika 350 watt dalam sehari = 15 menit :
(((350 / 1000) / 60) / 2) x 15 = 0,04375  Kwh per hari
sehingga perhitungan sebulan menjadi :
((((350 / 1000) / 60) / 2) x 15) x 30 = 1,3125  Kwh per bulan

3.      Lampu 18 watt
Lama pemakaian normal 10 jam/hari maka rata-rata daya adalah:
(18 / 1000) x 13 x 7 = 1,638 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
1,638 x 30 = 49.14 Kwh per bulan

4.      Charger laptop
Untuk pemakaian Charger laptop selama 4 jam dalam sehari dengan INPUT : 100-240V ~ 1.5A  sehingga:
Daya: 220 Volt x 1.5 Ampere = 330 Watt
Dengan demikian :
(330 / 1000) x 4 = 1,32 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
1,32 x 30 = 39,6 Kwh per bulan


5.      Charger HP
Untuk pemakaian Charger HP selama 2 jam dalam sehari dengan INPUT : 100-240V ~ 0,15 A  sehingga:
Daya: 220 Volt x 0,15 Ampere = 33Watt
Dengan demikian :
(33 / 1000) x 2 = 0,066 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
0,066  x 30 = 1,98 Kwh per bulan


6.      Televisi Toshiba 21’
Untuk pemakaian selama 7 jam dalam sehari dengan INPUT : 180-220V,
Daya 100 watt
Dengan demikian :
(100 / 1000) x 10 = 1 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
1  x 30 = 30 Kwh per bulan

7.      Kulkas Panasonic Alowa
Untuk pemakaian selama 24 jam dalam sehari dengan INPUT : 180-220V ~ daya: 80Watt
Dengan demikian :
(80 / 1000) x 24 = 1,92 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
1,92  x 30 = 57,6 Kwh per bulan
8.      mesin cuci panasonic
Untuk pemakaian selama 24 jam dalam sehari dengan INPUT : 180-220V ~ daya: 210Watt
Dengan demikian :
(210 / 1000) x 1 = 0,21 Kwh per hari
sehingga pemakaian per bulan :
0,21  x 30 = 6,3 Kwh per bulan
Tabel 2. Rekapitulasi Daya Rata-Rata Perbulan
Alat Elektronik
Jumlah
(buah)
Daya
(Watt)
Lama
Pemakaian
Daya Rata-rata
Per bulan (KwH)
Printer Canon
1
11
0,25
0,0825
Setrika Listrik Maspion
1
350
0,25
1,3125
Lampu
7
18
13
49,14
Charger laptop Asus
1
330
4
39,6
Charger HP Blackberry
1
33
2
1,98
Televisi Toshiba 21’
1
100
10
30
Kulkas Panasonic
1
80
24
57,6
Mesin cuci panasonic
1
210
1
6.3
Total
12
1252
54,5
182,235
BIAYA PERBULAN
Rp 112.539,-















III.            

               ANALISA AUDIT ENERGI
Kita telah mengetahui jumlah biaya perbulan yang dikeluarkan untuk membayar rekening listrik adalah sebesar Rp 105.678,00 apabila pemakaian alat elektronik pada keadaan normal yang biasa dilakukan oleh penghuni. Namun, melihat dari lamanya pemakaian alat elektronik tersebut, nampaknya ada beberapa hal yang dapat kita lakukan guna  menungurangi daya total perbulan dan untuk memperkecil jumlah biaya tagihan listrik setiap bulannya.
Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk melakukan konservasi energi listrik antara lain:
1.       Memakai Lampu Hemat Energi
Lampu hemat energi dari jenis CFL (compact fluorescent light) dan LED (light emiting diode) menggunakan daya listrik yang jauh lebih kecil dari pada lampu filament (lampu kawat pijar) untuk menghasilkan daya terang yang sama. Rumah telah menggunakan lampu hemat energi, sehingga dengan daya lampu 18 watt, sudah memiliki penerangan yang cukup, dan hal tersebut harus diteruskan dalam pemakaiannya.
2.       Matikan Alat Listrik yang Tidak Terpakai
Menyalakan alat listrik yang tidak terpakai seperti kipas angin dan lampu kamar saat meninggalkan ruangan merupakan pemborosan daya listrik. Matikan alat-alat listrik yang tidak diperlukan.
3.    Gunakan Energi Listrik Lebih Efisien
Menyetrika pakaian sekali sehari akan lebih hemat listrik daripada menyetrika pakaian dalam jumlah yang sama dua kali sehari karena setrika listrik memerlukan energi ekstra untuk pemanasan sebelum dapat digunakan. Penghematan pemakaian setrika dapat dilakukan dengan menyetrika seluruh pakaian sekali dalam seminggu. Sehingga dapat menghemat jumlah energi yang digunakan.
4.       Pilih Alat Elektrik dan Alat Elektronik yang Memilih Fitur Hemat
Produsen alat elektrik dan alat elektronik telah didorong untuk menciptakan produk yang lebih ramah energi. Teknologi hemat energi yang sudah ada di rumah adalah Printer Canon yang hanya memiliki daya listrik 11 Watt.


5.       Buka Jendela dan Gorden di Siang Hari
Membuka jendela dan gorden di siang hari akan memaksimalkan pencahayaan di siang hari sehingga mengurangi kebutuhan listrik untuk menyalakan lampu di siang hari. Membuka jendela juga bermanfaat untuk mengurangi hawa panas di dalam rumah sehingga anda mungkin tidak memerlukan pendingin udara atau kipas angin.
            Beberapa hal diatas apabila diterapkan maka akan mengurangi lamanya waktu pemakaian alat elektronik yang digunakan salah satu contohnya adalah pemakaian setrika yang dapat dihemat penggunaanya dengan menyetrika seliuruh pakaian yang telah di cuci seminggu sekali.  Selain menghemat energi, hal itu dapatdilakukan untuk menghemat waktu pengguna juga. Dan beberapa hal lainnya yang dapat memangkas lama pemakaian alat elektronik tersebut. Berkut ini perbandingan pemakaian energi listrik kondisi normal dan pada kondisi hemat energi.
Apabila dilakukan penghematan energi maka akan ada perberdaan pembiayaan. Dengan kondisi yang sama total pemakaian daya rata-rata dalam satu bulan dan biaya yang harus dibayarkan apabila tarif listrik untuk rumah dengan batas daya 900 VA Rp 605/KwH dibandingkan apabila telah dilakukan penghematan maka berikut ini adalah tabel perbandingan yang rekapitulasi daya rata-rata perbulan kondisi normal dan hemat energi:     

Alat Elektronik
Jumlah
(buah)
Daya
(Watt)
Lama
Pemakaian
(Jam)
Daya Rata-rata
Per bulan (KwH)
Lama
Pemakaian
(Jam)
Daya Rata-rata
Per bulan (KwH)
NORMAL
HEMAT
Printer Canon
1
11
0,25
0,0825
0,25
0,0825
Setrika Listrik Maspion
1
350
0,25
1,3125
0,25
1,3125
Mesin cuci panasonic
1
210
1
6,3
1
6,3
Lampu
7
18
13
49,14
11
41.58
Charger laptop Asus
1
330
4
39,6
4
39,6
Charger HP Blackberry
1
33
2
1,98
2
1,98
Televisi Toshiba 21’
1
100
10
30
7
21
Kulkas Panasonic
1
80
24
57,6
24
57,6
Total
12
1252
54,5
182,235
49,5
169,455
Biaya Perbulan (Total Daya x Rp 605/KwH)
Rp 112.359,00
Rp 102.520,00






























Tabel 4. Perbandingan Yang Rekapitulasi Daya Rata-Rata Perbulan Kondisi Normal Dan Hemat Energi

Sekian dulu sobat edukasi dan inovasi, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi semua, terimakasih

0 Response to "AUDIT ENERGI MATA KULIAH MANAGEMEN ENERGI "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel