Teori kapasitor Serta Cara Membaca Nilai Penandaan Warna Kapasitor

Penjelasan

Tidak salah untuk mengatakan bahwa seseorang dapat menemukan kapasitor di hampir setiap jenis rangkaian elektronik dari analog hingga logika. 

Pemilihan kapasitor yang sesuai sangat penting karena dapat sangat mempengaruhi fungsionalitas rangkaian. Ini berarti bahwa seluruh rangkaian mungkin tidak berfungsi secara efektif jika kapasitor yang sesuai tidak ditempatkan. 

Dalam posting mendatang kita akan memahami fundas kapasitor. Tapi hal pertama yang pertama. Mari kita bahas teori awalnya dalam posting ini "Teori Kapasitor".Baca juga Cara Kerja Kapasitor Serta Siklus Pengisian dan Pemakaian Kapasitor

simbol kapasitor

Kapasitor adalah komponen elektronika dasar yang mengakumulasi muatan listrik. Ketika daya listrik diberikan ke kapasitor, kapasitor mulai mengumpulkan muatan listrik. 

Begitu daya mati, perlahan-lahan akan mengosongkan muatan yang terkumpul. Berbagai simbol Kapasitor adalah:

Kapasitor berisi dua pelat konduktor yang diisolasi dengan baik oleh lapisan tipis Dielektrik. Pelat konduktor dapat berupa lembaran logam atau pelat logam padat. 

Dielektrik dapat berupa bahan isolasi mulai dari vakum, udara, kertas, plastik, keramik, dll. Faktor utama di balik kategorisasi kapasitor ke dalam berbagai jenisnya adalah pemilihan bahan dielektrik ini.

Kapasitansi:

Kapasitansi memiliki peran yang sangat penting dalam teori kapasitor. Kapasitansi kapasitor adalah kemampuan menyimpan muatannya per volt unit. Itu diukur dalam Farad. Kapasitansi Kapasitor dapat diturunkan sebagai:

Kapasitansi, C = Total muatan yang disimpan / Volt

»C 

»Farad 

Karenanya, A Farad dapat didefinisikan sebagai:

Kapasitor dikatakan memiliki kapasitansi satu 'Farad' ketika satu coulomb muatan listrik dapat disimpan di dalamnya dengan menerapkan satu volt dari sumber daya.

bagian kapasitor

Di sini, jangan meremehkan satu Farad muatan listrik. Satu Farad muatan di luar batas untuk sebagian besar sirkuit elektronik. Oleh karena itu, kapasitor biasanya tersedia dalam nilai kapasitansi yang jauh lebih kecil yang dikenal sebagai Micro Farad (ยต) [10-6], Nano farad (n) [10-9] dan Pico Farad (p) [10-12].

Cara Membaca Nilai Penandaan Warna Kapasitor - Kode Kalkulasi dan Identifikasi

Tanda warna pada Kapasitor menentukan nilainya. Anda hanya perlu mengetahui Cara Membaca Nilai Penandaan Warna Kapasitor, Perhitungannya dan Kode Identifikasinya. 

Posting ini akan memberi Anda gambaran singkat tentang cara memecahkan kode tanda warna kapasitor dengan contoh.

Ada beberapa kapasitor di pasaran yang memiliki kapasitansi yang tercetak di atasnya. Misalnya - Kapasitor elektrolit. 

Tapi bagaimana dengan mereka yang hanya memiliki satu tanda nomor tercetak di atasnya? Atau ada tanda warna di atasnya? Nomor Kapasitor atau garis warnanya dapat memberi kita banyak informasi berguna yang tersembunyi di dalamnya.

Mari kita hidupkan kembali dasar-dasarnya dulu. Konversi Farad menjadi Micro Farad, Nano Farad dan Pico Farad adalah sebagai berikut: -

Kita harus membagi prosedur decoding menjadi dua bagian untuk mengurangi kebingungan, yaitu.

Penguraian kode Penandaan Warna Kapasitor

Ada beberapa kapasitor yang diberi tanda warna untuk menentukan nilai kapasitansi, toleransi dan level tegangan. Dalam kapasitor seperti itu, dua pita warna atas menunjukkan digit pertama dan kedua. 

Pita warna ketiga memberikan nilai toleransi dan pita terakhir memberikan tingkat tegangan kerja. Bagan untuk hal yang sama ditempatkan di bawah ini: -


tabel warna kapasitor

Mari kita ambil contoh untuk memahaminya dengan cara yang lebih baik.

Contoh untuk Memahami Cara Membaca Tanda Warna Kapasitor



Dalam kapasitor yang disebutkan di atas:

  1. Pita warna pertama adalah Coklat. Artinya digit pertamanya adalah 1.
  2. Pita warna kedua adalah Merah. Artinya digit kedua adalah 2.
  3. Pita warna ketiga adalah Hijau. Artinya jumlah nol adalah 5.
  4. Pita warna keempat berwarna putih. Artinya tingkat toleransi kapasitor ini adalah ± 10%.
  5. Pita warna terakhir adalah Kuning. Itu berarti tegangan kerja kapasitor ini adalah 400v.

Jika kita mengumpulkan semua data, kita dapat memecahkan kode nilai kapasitansi kapasitor ini. Data yang dihimpun akan memiliki toleransi 12 x 105 pF ± 10%.

0 Response to "Teori kapasitor Serta Cara Membaca Nilai Penandaan Warna Kapasitor"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel