Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Sama seperti stetoskop untuk dokter, stack overflow untuk programmer, kunci pas untuk Mekanik dan Jarvis untuk Tony Stark. Multimeter adalah instrumen yang sangat penting bagi para insinyur yang tertarik untuk bekerja dengan elektronik.  

Mungkin ini akan menjadi instrumen pertama yang kami perkenalkan saat mulai mengeksplorasi hal-hal yang berkaitan dengan elektronik.


Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Pada artikel ini kita akan belajar bagaimana menggunakan multimeter digital dan bagaimana ini akan membantu kita dalam perjalanan kita dengan elektronik, ini akan menjadi artikel yang sangat mendasar yang akan membawa Anda melalui berbagai operasi multimeter akan ilustrasi gambar.  

Pada akhir artikel ini Anda akan belajar bagaimana mengukur tegangan dengan multimeter, mengukur arus DC, memeriksa kontinuitas, mengukur hambatan dan juga memeriksa apakah beberapa komponen seperti LED dan dioda dalam keadaan bekerja. Fiuh ... sepertinya daftar besar bukan! Pengertian Pengukuran dan Metode Pengukuran

Tapi percayalah, mereka akan sangat berguna saat Anda mencoba sesuatu sendiri. Oleh karena itu, duduklah dan baca terus, sementara saya akan mencoba membuat artikel ini semenarik mungkin.

Cara Mengukur Tegangan dengan Multimeter:

Ada dua Tegangan yang berbeda secara umum yang dapat diukur dengan Multimeter. Salah satunya adalah tegangan DC dan yang lainnya adalah Tegangan AC.  

Hampir semua perangkat elektronik bekerja pada tegangan DC (AC konvensional akan diubah menjadi DC) dan karenanya tegangan DC adalah parameter yang paling terukur.

Multimeter kami dapat mengukur tegangan AC dan DC. Mari kita mulai dengan tegangan DC.

Bagaimana Mengukur Tegangan DC dengan Multimeter:

Ada dua hal yang perlu diperiksa pada multimeter sebelum melanjutkan dengan pengukuran apa pun. Mereka adalah Posisi Test Leads (a.k.a test probe) dan pemilihan mode / jangkauan.  

Secara default, posisi kabel uji hitam harus berada di slot COM dan kabel uji Merah harus di slot V. Posisi ini akan berubah hanya jika kita mengukur arus.

Jadi, untuk mengukur tegangan kabel uji hitam harus berada di slot COM dan kabel merah harus di slot V. Sekarang kita harus memilih Mode dengan menggunakan pengatur seperti tombol di tengah multimeter.  

Kita harus mencari simbol tegangan DC (ditunjukkan pada gambar di bawah) dan memilih kisaran di bawahnya. Secara default, kisarannya akan seperti 200mV, 2V, 20V, 200V, dan 600V.  

Berdasarkan level tegangan yang akan diukur, Anda dapat memilih kisarannya. Dan jangan khawatir itu tidak akan meledak jika Anda memilih rentang yang lebih rendah yang selalu dapat Anda tekan dan coba.  

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Misalnya jika Anda mengukur 35V dan jika Anda meletakkannya pada kisaran 20V maka meteran Anda akan terbaca cukup membaca 1, ini berarti Anda harus memilih rentang tegangan tinggi dalam hal ini 200V.  

Pada gambar di bawah ini saya telah mengatur meteran untuk membaca Tegangan DC yang berada dalam kisaran 20V

Setelah kita mengatur meteran, kita dapat menempatkan probe pada terminal tempat kita harus mengukur tegangan. Tempatkan kabel merah di terminal positif dan Timah Hitam di terminal Negatif dan Anda akan mendapatkan nilai Tegangan.  Tipe Alat Ukur Serta Klasifikasi Alat Ukur 

Jika Anda membalik polaritas kabel, Anda masih akan mendapatkan nilainya tetapi dengan tanda negatif, selalu gunakan probe dengan polaritas yang benar untuk menghindari kesalahan.  

Anda dapat mengukur voltase baterai, adaptor DC, pengisi daya telepon, dan bahkan penurunan voltase di setiap komponen dalam rangkaian saat men-debug aplikasi.

Cara Mengukur Tegangan AC dengan Multimeter:

Meskipun tegangan AC jarang diukur menggunakan Multimeter Digital, tegangan AC tetap penting di tempat-tempat di mana hantaran listrik AC terhubung.  

Untuk mengukur tegangan AC letakkan kabel merah pada slot V dan kabel hitam pada slot COM seperti terlihat pada gambar di bawah ini.  

Sekarang atur mode dengan menggunakan knob, kita harus menempatkannya pada simbol tegangan AC (ditunjukkan pada gambar di bawah). Biasanya kami akan memiliki dua rentang untuk tegangan AC, yaitu 200V dan 600V. 

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Untuk mengukur tegangan AC di India yaitu 220V kita harus menempatkannya dalam mode 600V seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Proses pengukurannya persis sama dengan mengukur tegangan DC, tetapi di sini kita tidak memiliki polaritas karena kita berurusan dengan AC.  

Video berikut menunjukkan cara mengukur tegangan listrik AC menggunakan Multimeter.

Bagaimana Mengukur Arus DC dengan Multimeter:

Kebanyakan Multimeter konvensional tidak memiliki pilihan untuk mengukur arus AC, oleh karena itu kita hanya akan membahas tentang mengukur arus DC, namun jika anda sedang mencari alat untuk mengukur arus Clamp meter.  

Jangan mencoba mengukur arus AC dengan multimeter DC Anda dapat merusak meteran secara permanen.

Untuk mengukur arus DC Probe hitam harus ditempatkan di slot COM dan probe merah harus ditempatkan di slot A seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Ini dilakukan karena arus harus selalu diukur secara seri.  

Perhatikan juga bahwa beberapa meter mungkin memiliki dua slot A berdasarkan jangkauan jadi pastikan untuk membaca simbol sebelum menghubungkan.  Voltmeter - Prinsip Kerja, Sensitivitas Tegangan, Jenis dan Aplikasi 

Kemudian kita dapat memilih mode dengan memutar kenop ke simbol arus dc (terlihat pada gambar). Sekali lagi kami memiliki rentang dari 200 amp mikro hingga 10A kami dapat memilih rentang yang diperlukan.  

Pada gambar di bawah meteran diatur untuk membaca arus DC pada 2mA. Jadi saya menggunakan slot V. yang sama. Tetapi jika arusnya 10A maka saya harus mengganti slotnya.

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Seperti yang dikatakan sebelumnya, arus hanya dapat diukur secara seri dengan beban. Jadi jika Anda ingin mengukur arus yang mengalir melalui kabel apa pun, Anda harus melepaskan kabel dan menempatkan meter ini secara seri dengan menempatkan satu probe di satu ujung dan ujung lainnya di ujung lainnya.  

Cara Memeriksa Kontinuitas dengan Multimeter:

Fitur penting dan berguna lainnya dari multimeter adalah memeriksa kontinuitas. Ini adalah alat penghemat kehidupan yang membantu untuk men-debug elektronik, baik itu PCB baru Anda atau koneksi papan tempat papan PCB sederhana

 Anda dapat menggunakan alat kontinuitas untuk memeriksa apakah ada koneksi antara dua terminal. Ini juga dapat digunakan untuk mendeteksi kabel yang rusak.

Periksa kontinuitas kabel atau sirkuit apa pun, letakkan probe Hitam pada slot COM dan probe Merah pada slot V, kemudian putar kenop ke simbol kontinuitas (ditunjukkan pada gambar di bawah).  

Untuk memeriksa kontinuitas antara terminal katakanlah terminal A dan terminal B, letakkan satu probe (probe apa saja) di terminal A dan yang lainnya di Terminal B. 

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Jika ada koneksi antara terminal A dan terminal B maka meter akan membaca nol dan Anda juga akan mendapatkan suara "bip". Jika tidak ada koneksi, Anda tidak akan mendapatkan suara bip. 

Bagaimana Mengukur Resistensi dengan Multimeter:

Salah satu komponen yang paling banyak digunakan dan tidak dapat dihindari dalam elektronik adalah Resistor. Ada berbagai macam resistor yang tersedia berdasarkan peringkat daya dan nilai resistansinya, nilai masing-masing resistor akan disebutkan dengan bantuan kode warna.  

Penting untuk mempelajari cara membaca nilai resistor menggunakan kode warna, tetapi mungkin ada kasus tertentu yang sulit untuk membaca warnanya.  

Dalam kasus tersebut kita dapat menggunakan multimeter untuk membaca nilai resistansi resistor dengan mudah.

Untuk mengukur resistansi dengan multimeter pastikan probe hitam ada di slot COM dan probe merah di slot V. Sekarang, putar kenop ke simbol Resistance.  

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Sekali lagi kami memiliki rentang dari 200Ω hingga 2MΩ, pilih salah satu yang Anda inginkan, di sini, pada gambar di bawah ini saya menempatkannya pada nilai 20k. Anda selalu dapat mencoba rentang yang berbeda untuk mendapatkan rentang yang tepat yang sesuai untuk resistor Anda.

Video di bawah ini menunjukkan bagaimana kita dapat mengukur nilai resistansi menggunakan multimeter. Nilai yang diukur tidak akan akurat; ini hanya dapat digunakan sebagai perkiraan.  

Juga jika resistor ditempatkan di dalam rangkaian maka kita tidak boleh mengukur resistansi menggunakan multimeter, karena akan menunjukkan nilai yang salah. Penjelasan Neon Tester secara rinci 

Cara Memeriksa Komponen menggunakan Mode Diode:

Mode menarik lainnya di multimeter adalah mode Diode. Pernah bertanya-tanya apakah LED / Diode di sirkuit Anda dalam kondisi kerja, atau warna apa yang mungkin LED menyala saat dinyalakan! Pikirkan tidak ada lagi tempat multimeter Anda dalam mode dioda dan periksa dalam waktu singkat. Anda memeriksa polaritas LED Anda dan bahkan membuatnya bersinar untuk memeriksa kerjanya.

Untuk menggunakan mode dioda, pastikan probe hitam Anda ada di slot COM dan probe merah ada di slot V. Sekarang, sesuaikan knob regulator dengan simbol dioda seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.  

Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula

Mode dioda dan mode resistansi mode 2K menggunakan tempat yang sama, jadi jangan khawatir. Sekarang tempatkan probe Merah pada Anoda dan probe Hitam pada katoda LED dan itu akan membuat LED menyala.  

Ini berfungsi karena LED juga merupakan bentuk dioda, jika polaritasnya dibalik maka LED tidak akan menyala sama dapat digunakan untuk memeriksa kerja dioda.

Video di bawah ini menunjukkan bagaimana kita dapat menggunakan mode Diode untuk memeriksa LED dan kondisi kerja dioda.  

Sekali lagi teknik ini tidak disarankan untuk digunakan pada saat komponen berada dalam suatu rangkaian, karena sambungan yang ada dapat menyebabkan hasil yang buruk / salah.


0 Response to "Cara Menggunakan Multimeter Digital Panduan Pemula"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel