Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC
DIAC adalah perangkat semikonduktor yang memiliki tiga lapisan dan dua persimpangan. Kata DIAC terdiri dari dua bagian, DI dan AC. DI singkatan dari dioda (atau dua. Seperti Di, Tri, Quad, Penta dll) dan AC singkatan Alternating Current. DIAC adalah singkatan dari diode untuk arus bolak-balik.

Pada gambar di bawah ini simbol DIAC ditampilkan.

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC
DIAC adalah kombinasi dari dua dioda secara paralel, satu dalam bias maju dan yang lainnya dalam kondisi bias mundur terhadap kedua sisi. DIAC adalah dioda yang dibangun secara khusus, yang mengalirkan arus di kedua arah ketika kondisi tertentu terpenuhi, untuk mengetahui lebih lengkap mengenai dioda silahkan baca Pengertian Dioda

Satu hal lagi yang menarik tentang DIAC adalah, karena tidak ada arah aliran arus yang ditentukan, itu dianggap sebagai perangkat dua arah. 

DIAC hanya memiliki dua pin Anoda, dan tidak ada pin katoda. Kedua terminal anoda tersebut sering disebut dengan Terminal Utama 1 (MT1) dan Terminal Utama 2 (MT2).

Konstruksi DIAC

Konstruksi DIAC mengikuti aturan yang sama seperti konstruksi transistor tipikal tanpa terminal Base. Sebagaimana dibahas di atas, konstruksi DIAC memiliki dua terminal utama, MT1, dan MT2. Konstruksi DIAC menggunakan dua material tipe P dan tiga material tipe N tanpa terminal gerbang.

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC

Pada gambar di atas, Tiga wilayah tipe-N ditunjukkan dengan nama NA, NB, dan NC.

Daerah tipe-P ditampilkan sebagai PA dan PB. Jika terminal MT1 menjadi lebih positif daripada MT2, arus akan mengalir ke arah PA -> NB -> PB -> NC. Ketika situasi sebaliknya terjadi, terminal MT2 menjadi lebih positif daripada MT1 dan arus akan mengalir ke arah PB -> NB -> PA -> NA.

DIAC hanya mulai mengalirkan arus ketika tegangan tembus tercapai.

Selama situasi kerusakan, terjadi penurunan mendadak pada penurunan tegangan yang terjadi di DIAC dan aliran arus akan meningkat melaluinya. Keadaan ini disebut daerah resistensi dinamis negatif. 

Konduksi berlanjut sampai arus berkurang ke nilai tertentu yang disebut arus penahan. Di bawah arus holding ini, resistansi DIAC menjadi tinggi dan akan masuk dalam keadaan non-konduktor.

Karena DIAC adalah perangkat dua arah, itu akan terjadi untuk kedua arah arus.

Kurva Karakteristik DIAC

Pada gambar di bawah, karakteristik IV aktual DIAC ditampilkan. Kurva terlihat seperti kata bahasa Inggris Z. DIAC tetap dalam keadaan nonkonduktif sampai tegangan tembus tercapai. Lengkungan yang lambat sebelum menuju garis lurus disebabkan oleh arus bocor. 

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC

Setelah tegangan tembus tercapai, DIAC masuk ke keadaan resistansi rendah dan aliran arus melalui dioda meningkat dengan cepat yang ditunjukkan sebagai garis lurus. Tetapi selama keadaan penghantar arus, penurunan tegangan melintasi dioda berkurang, sehingga saluran tidak sempurna 90 derajat.

Aplikasi DIAC

DIAC dirancang khusus untuk memicu TRIAC atau SCR. Seperti dibahas di atas, DIAC masuk ke konduksi longsoran pada tegangan breakover, untuk mengetahui lebih lengkaap mengenai TRIAC silahkan baca Apa itu TRIAC ? Cara Kerja Serta Aplikasi Dari TRIAC

Karena itu, perangkat menunjukkan karakteristik resistansi negatif dan penurunan tegangan secara dramatis menurun, biasanya menjadi sekitar 5 Volt. Ini menciptakan pemutusan arus yang cukup untuk menghidupkan atau memicu TRIAC atau SCR.

DIAC juga berlaku untuk aplikasi pemicu simetris, karena DIAC bekerja di kedua arah.

Sekarang pertanyaan yang paling penting adalah, mengapa kita membutuhkan DIAC untuk memicu TRIAC?

TRIAC tidak menyala secara simetris dan karena itu, TRIAC tidak memicu pada level tegangan gerbang yang sama untuk satu polaritas seperti untuk yang lainnya. Ini mengarah pada hasil yang tidak diinginkan. 

Penembakan tidak simetris menghasilkan bentuk gelombang arus yang memiliki variasi frekuensi harmonik yang lebih besar menyebabkan kemungkinan yang tidak pasti di dalam rangkaian Daya. 

Untuk memulihkan dari situasi ini dan untuk mengurangi isi harmonik dalam sistem tenaga, DIAC ditempatkan secara seri dengan gerbang TRIAC.

Aplikasi DIAC dasar ditunjukkan pada gambar di bawah ini di mana DIAC digunakan sebagai perangkat pemicu TRIAC.

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC
DIAC dihubungkan secara seri dengan gerbang TRIAC. DIAC tidak mengizinkan arus gerbang apa pun sampai tegangan pemicu mencapai tingkat tertentu yang dapat diulang di kedua arah. 

Dalam hal ini, titik nyala TRIAC dari satu setengah siklus ke setengah siklus berikutnya cenderung lebih konsisten dan mengurangi kandungan harmonik total sistem.

Contoh Praktis DIAC

Mari kita lihat rangkaian praktis menggunakan DIAC. Pada rangkaian di bawah ini DIAC digunakan untuk mengedipkan LED.

Konstruksinya cukup sederhana, terdiri dari dua dioda 1N4007 yang merupakan dioda penyearah 1000V 1A dan kapasitor 47uF dengan rating setidaknya 300V. 

Untuk DIAC, DB3, DB4 atau NTE6408 dapat digunakan. Dua resistor 20k dan 100 Ohm (½ Watt) digunakan bersama dengan LED standar warna biru, (3v)

Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC
Di sini dua dioda digunakan untuk tujuan keamanan yang mengubah AC menjadi DC. Kapasitor dengan cepat diisi oleh dioda, dan segera setelah tegangan yang diisi mencapai tegangan tembus DIAC, ia mulai berjalan dan menyalakan LED. 

Setelah menyalakan LED dan saat arus melewati DIAC, penurunan tegangan berkurang dan bintang kapasitor habis melalui resistor 20k.Waktu nyala dan mati LED dapat dikontrol dengan mengubah nilai kapasitor.

0 Response to "Apa itu DIAC? Konstruksi, cara kerja, dan Aplikasi dalam Memicu TRIAC"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel