Motor DC Seri Cara Kerja dan Aplikasinya

Hallo kawan kawan kali ini kami akan membagi artikel mengenai Motor DC Seri Cara Kerja dan Aplikasinya, Mungkin dari kawan kawan masih bertanya tannya apa sih Motor DC Seri Cara Kerja dan Aplikasinya, simak berikut penjelasannya. Atau Kembali Ke Artikel Jenis Jenis Motor Listrik??
Ada dua jenis motor DC berdasarkan konstruksi seperti belitan sendiri, dan belitan terpisah. Demikian pula motor yang belitan sendiri digolongkan menjadi tiga jenis yaitu motor seri DC, motor DC shunt, dan motor compound DC. Artikel ini membahas mengenai motor seri, dan fungsi utama motor ini adalah mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Prinsip kerja motor ini terutama tergantung pada hukum elektromagnetik, yang menyatakan bahwa setiap kali medan magnet terbentuk di wilayah konduktor pembawa arus & bekerja sama dengan medan luar, maka gerakan berputar dapat dihasilkan. Setelah motor seri dimulai, maka itu akan memberikan kecepatan maksimal serta torsi lambat dengan kecepatan tinggi.
Apa itu Motor DC Seri?
Motor Seri DC mirip dengan motor lain karena fungsi utama motor ini adalah mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Pengoperasian motor ini terutama tergantung pada prinsip elektromagnetik. Setiap kali medan magnet terbentuk kira-kira, konduktor pembawa arus bekerja sama dengan medan magnet luar, dan kemudian gerakan berputar dapat dihasilkan.
Komponen yang digunakan di Motor Seri DC
Komponen motor ini meliputi rotor (angker), komutator, stator, gandar, belitan medan, dan kuas. Komponen tetap motor adalah stator, dan dibangun dengan dua bagian kutub elektromagnet yang lebih banyak. Rotor termasuk armature dan lilitan pada inti yang tergabung dengan komutator. Sumber daya dapat dihubungkan ke belitan angker di seluruh susunan sikat yang dihubungkan dengan komutator.
Motor DC Penjelsan Komponen Dan Jenis Jenis
Rotor mencakup poros tengah untuk berputar, dan belitan medan harus mampu menahan arus yang tinggi karena jumlah arus yang lebih besar di seluruh belitan, semakin besar torsi yang dihasilkan dengan motor.
Oleh karena itu lilitan motor dapat dibuat dengan kawat pengukur padat. Kawat ini tidak memungkinkan banyak lengkungan. Gulungan dapat dibuat dengan batang tembaga padat karena membantu pembuangan panas yang sederhana dan efisien, dihasilkan oleh sebagian besar aliran arus pada belitan.
Diagram Sirkuit Motor Seri DC
Dalam motor ini, bidang, serta belitan stator, digabungkan secara seri oleh satu sama lain. Dengan demikian arus jangkar dan medan setara.
Pasokan arus besar langsung dari pasokan ke gulungan bidang. Arus besar dapat terbawa oleh belitan medan karena belitan ini memiliki beberapa belokan dan juga sangat tebal. Umumnya, batang tembaga membentuk belitan stator. Batang tembaga tebal ini menghilangkan panas yang dihasilkan oleh aliran arus yang deras dengan sangat efektif. Perhatikan bahwa belitan bidang stator S1-S2 dalam seri dengan armature berputar A1-A2.
Pada motor seri, daya listrik disuplai antara satu ujung lilitan medan seri dan satu ujung armature. Ketika tegangan diberikan, arus mengalir dari terminal catu daya melalui lilitan seri dan lilitan armature.
Prinsip Kerja Motor DC Shunt
Konduktor besar di dalam gulungan dinamo dan medan memberikan satu-satunya hambatan terhadap aliran arus ini. Karena konduktor ini sangat besar, daya tahannya sangat rendah. Ini menyebabkan motor menarik sejumlah besar arus dari catu daya. Ketika arus besar mulai mengalir melalui medan dan gulungan dinamo, kumparan mencapai saturasi yang menghasilkan produksi medan magnet terkuat yang memungkin.
Kekuatan medan magnet ini memberikan poros jangkar dengan jumlah torsi terbesar. Torsi yang besar menyebabkan jangkar mulai berputar dengan jumlah daya maksimum dan jangkar mulai berputar.
Kontrol Kecepatan Motor Seri DC
Kontrol kecepatan motor DC dapat dicapai dengan menggunakan dua metode berikut

  • Metode kontrol fluks
  • Metode Kontrol Armature-resistance.
Motor AC : Teori Motor AC Dan Jenis Motor AC
Metode yang paling sering digunakan adalah metode kontrol Armature-resistance. Karena dalam metode ini, fluks yang dihasilkan oleh motor ini dapat diubah. Perbedaan fluks dapat dicapai dengan menggunakan tiga metode seperti pengalih medan, pengalih armature, dan kontrol medan yang disadap.
Kontrol Armature-resistance
Dalam metode kontrol resistensi jangkar, resistensi yang dapat diubah dapat langsung dihubungkan secara seri melalui suplai. Ini dapat mengurangi tegangan yang dapat diakses melintasi jangkar & penurunan kecepatan. Dengan mengubah nilai resistansi variabel, kecepatan apa pun di bawah kecepatan reguler dapat dicapai. Ini adalah metode paling umum yang digunakan untuk mengontrol kecepatan motor seri DC.
Karakteristik Torsi Kecepatan Motor Seri DC
Secara umum, untuk motor ini, ada 3 kurva karakteristik yang dianggap signifikan seperti Torque Vs. arus jangkar, Speed ​​Vs. arus jangkar, & Kecepatan Vs. torsi. Ketiga karakteristik ini ditentukan dengan menggunakan dua hubungan berikut.
Ta ∝ ɸ.Ia
N ∝ Eb/ɸ
Dua persamaan di atas dapat dihitung pada persamaan gf dan juga torsi. Untuk motor ini, besaran back emf dapat diberikan dengan persamaan generator e.m.f DC yang sama seperti Eb = P. NZ / 60A. Untuk suatu mekanisme, A, P, dan Z stabil, dengan demikian, N ∝ Eb / ɸ.
Persamaan torsi motor seri DC adalah,
Torsi = Fluks * Arus jangkar

T = If * Ia

Di sini Jika = Ia, maka persamaannya akan menjadi

T= Ia^2

Torsi motor seri DC (T) dapat sebanding dengan Ia ^ 2 (kuadrat arus jangkar). Dalam uji beban pada motor seri dc, motor harus diaktifkan pada kondisi beban karena jika motor dapat diaktifkan tanpa beban, maka akan mencapai kecepatan yang sangat tinggi.
Keuntungan Motor Seri DC
Keuntungan dari motor seri DC ada beberapa macam yaitu.

  • Torsi awal yang cepat
  • Perakitan mudah dan desain sederhana
  • Perawatan yang mudah
  • Hemat biaya
Motor Stepper Jenis Jenisnya
Kekurangan Motor Seri DC
Kerugian dari motor seri DC ada beberapa macam yaitu.

  • Pengaturan kecepatan motor sangat susah. Ketika kecepatan beban meningkat maka kecepatan mesin akan menurun
  • Ketika kecepatan ditingkatkan, maka torsi motor seri DC akan menurun tajam.
  • Motor ini selalu membutuhkan beban sebelum menjalankan motor. Jadi motor ini tidak cocok untuk di mana beban motor dihilangkan sepenuhnya.
Dengan demikian, ini semua penjelasan tentang motor DC seri, dan Aplikasi Motor DC seri terutama mencakup, motor ini dapat menghasilkan gaya putar yang sangat besar dan torsi dari keadaan tidak aktif. Fitur ini akan membuat motor seri cocok untuk peralatan listrik bergerak, peralatan listrik kecil, derek, kerekan, dll. Motor-motor ini tidak sesuai karena diperlukan kecepatan yang stabil. Alasan utamanya adalah motor ini berubah dengan beban yang tidak stabil. Mengubah kecepatan motor seri juga bukan metode sederhana untuk diterapkan.

Kembali Ke Artikel Jenis Jenis Motor Listrik???
Oke sekian dulu ya kawan kawan semoga artikel ini dapat memberikan wawasan untuk kita semua, dan sudahkan anda mengetahui mengenai Motor DC Seri Cara Kerja dan Aplikasinya? silahkan berkomentar yang positif

0 Response to "Motor DC Seri Cara Kerja dan Aplikasinya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel