Prinsip Kerja Motor DC Shunt

Hallo kawan kawan kali ini kami akan membagi artikel mengenai Prinsip Kerja Motor DC Shunt, Mungkin dari kawan kawan masih bertanya tannya apa sih Prinsip Kerja Motor DC Shunt, simak berikut penjelasannya. Atau Kembali Ke Artikel Jenis Jenis Motor Listrik??
Pada motor listrik, rangkaian seri dan sirkuit paralel umumnya dikenal sebagai rangkaian dan shunt. Oleh karena itu, pada motor DC koneksi lilitan medan, serta armature, dapat dilakukan paralel yang dikenal sebagai motor DC shunt. Perbedaan utama antara motor seri DC serta motor shunt DC terutama mencakup karakteristik konstruksi, operasi dan kecepatan. Motor ini memberikan fitur seperti kontrol pembalikan yang mudah, pengaturan kecepatan, dan torsi awal yang rendah. Dengan demikian, motor ini dapat digunakan untuk aplikasi yang digerakkan oleh sabuk dalam aplikasi otomotif maupun industri.
Motor DC Penjelsan Komponen Dan Jenis Jenis
Apa itu Motor Shunt DC?
Motor DC shunt adalah jenis motor DC bersemangat diri, dan juga dikenal sebagai motor DC shunt luka. Gulungan medan pada motor ini dapat dihubungkan secara paralel dengan belitan angker. Jadi kedua belitan motor ini akan terpapar dengan catu daya tegangan yang sama, dan motor ini mempertahankan kecepatan yang tidak berubah-ubah dengan segala jenis beban. Motor ini memiliki torsi awal yang rendah dan juga berjalan pada kecepatan konstan.
Prinsip Kerja dan Konstruksi 
Konstruksi motor DC shunt sama dengan semua jenis motor DC. Motor ini dapat dibangun dengan bagian-bagian dasar seperti belitan medan (stator), komutator dan armature (rotor).
Prinsip kerja Motor Shunt DC adalah, setiap kali motor DC dihidupkan, maka DC mengalir ke seluruh stator dan juga rotor. Aliran arus ini akan menghasilkan dua bidang yaitu tiang serta angker.
Di celah udara antara armature dan sepatu lapangan, ada dua medan magnet, dan mereka akan saling merespons untuk memutar armature.
Komutator membalik arah aliran arus jangkar pada celah biasa. Jadi medan armature dihalau dengan field pole untuk semua waktu, itu terus memutar armature dalam arah yang sama.
Diagram Sirkuit Motor DC-Shunt
Diagram sirkuit motor DC shunt ditunjukkan di bawah ini, dan aliran arus dan tegangan yang dipasok ke motor dari suplai dapat diberikan oleh Itotal & E.
Dalam kasus motor DC shunt luka, pasokan saat ini akan dibagi menjadi dua cara seperti Ia, & Ish, di mana 'Ia' akan memasok seluruh gulungan angker resistance Ra ’. Dengan cara yang sama, ‘Ish’ akan memasok melalui belokan resistance Rsh ’.
Motor AC : Teori Motor AC Dan Jenis Motor AC
Oleh karena itu, kita dapat menulisnya sebagai Itotal = Ia + Ish
Kita tahu bahwa Ish = E / Rsh
Kalau tidak, Ia = Itotal- Ish = E / Ra
Secara umum, ketika motor DC dalam keadaan berjalan & tegangan pasokan tegangan stabil dan arus medan shunt diberikan oleh
Ish = E / Rsh
Tetapi kita tahu bahwa arus jangkar sebanding dengan fluks medan (Ish ∝ Φ). Dengan demikian Φ tetap lebih tidak stabil, karena alasan ini; motor DC shunt luka dapat dinamakan sebagai motor fluks konstan.
Kembali ke EMF di Motor Shunt DC
Setiap kali belitan DC shunt motor berputar dalam medan magnet yang dihasilkan oleh belitan medan. Jadi e.m.f dapat distimulasi dalam lilitan angker berdasarkan pada hukum Farently (induksi elektromagnetik). Meskipun, menurut hukum Lenz, induced e.m.f dapat bertindak dalam arah terbalik ke arah pasokan tegangan jangkar.
Dengan demikian, e.m.f ini dinamai sebagai e.m.f belakang, & diwakili dengan Eb. Secara matematis, ini dapat dinyatakan sebagai,
Eb = (PφNZ) / 60A V
Di mana
P = tidak. tiang
Φ = Fluks untuk setiap kutub dalam Wb
N = Kecepatan motor dalam putaran per menit
Z = Jumlah konduktor jangkar
A = No. jalur paralel
Motor Stepper Jenis Jenisnya
Kontrol Kecepatan Motor Shunt DC
Karakteristik kecepatan motor shunt berbeda dibandingkan dengan motor seri. Ketika motor DC Shunt mencapai kecepatan penuhnya, maka arus jangkar dapat langsung dihubungkan ke beban motor. Ketika beban sangat rendah dalam motor shunt, maka arus jangkar juga bisa rendah. Ketika motor DC mencapai kecepatan penuhnya, maka ia tetap stabil.
Karakteristik kecepatan motor shunt berbeda dibandingkan dengan motor seri. Ketika motor DC Shunt mencapai kecepatan penuhnya, maka arus jangkar dapat langsung dihubungkan ke beban motor. Ketika beban sangat rendah dalam motor shunt, maka arus jangkar juga bisa rendah. Ketika motor DC mencapai kecepatan penuhnya, maka ia tetap stabil.
Kecepatan motor shunt DC dapat dikontrol dengan sangat mudah. Kecepatan dapat dipertahankan konstan sampai beban berubah. Setelah beban berubah, maka jangkar cenderung untuk menunda, yang akan menghasilkan kurang kembali e.m.f. Dengan demikian, motor DC akan menarik arus ekstra, ini akan berakibat pada peningkatan torsi untuk mendapatkan kecepatan.
Jadi, setiap kali beban meningkat, hasil bersih dari beban pada kecepatan motor adalah sekitar nol. Demikian pula, begitu beban berkurang, maka jangkar mencapai kecepatan & menghasilkan ekstra kembali mis.
Kecepatan motor shunt DC dapat dikontrol dengan dua cara

  1. Dengan mengubah jumlah arus yang mengalir melalui belitan shunt
  2. Dengan mengubah jumlah arus yang mengalir melalui dinamo

Secara umum, motor DC muncul dengan nilai tegangan & kecepatan tertentu (putaran per menit. Setelah motor ini berfungsi di bawah tegangan lengkapnya, maka torsi akan berkurang.
Uji Rem pada Motor Shunt DC
Uji rem adalah jenis uji beban pada motor shunt dc. Secara umum, pengujian ini dapat dilakukan untuk mesin DC berperingkat rendah. Alasan utama untuk melakukan tes ini adalah untuk mengidentifikasi efisiensi dan juga dengan menggunakan tes ini, output tenaga mekanik dapat dihitung & dipisahkan sama dengan menggunakan input listrik. Jadi ini adalah alasan untuk menghitung efisiensi motor DC, tes ini digunakan. Oleh karena itu, jenis pengujian ini tidak dapat digunakan pada mesin yang memiliki peringkat superior.
Karakteristik Motor Shunt DC
Karakteristik motor DC shunt meliputi:

  • Motor DC ini bekerja pada kecepatan tetap setelah suplai tegangan diatur.
  • Motor DC ini terbalik oleh putaran di sekitar koneksi motor seperti motor seri.
  • Pada motor DC tipe ini, dengan meningkatnya arus motor, torsi dapat ditingkatkan tanpa mengurangi kecepatan.

Aplikasi Motor Shunt DC
Aplikasi motor DC shunt meliputi:

  • Motor ini digunakan di mana pun kecepatan stabil diperlukan.
  • Motor DC jenis ini dapat digunakan pada Pompa Sentrifugal, Lift, Mesin Tenun, Mesin Bubut, Blower, Kipas, Konveyor, Mesin Spinning, dll.
Jadi, ini semua tentang motor shunt DC. Dari informasi di atas akhirnya, kita dapat menyimpulkan bahwa motor ini ideal di mana kontrol kecepatan yang tepat diperlukan karena kapasitas kecepatan mengatur dirinya sendiri. Aplikasi motor ini terutama terdiri dari instrumen mesin seperti gerinda, kait & alat industri seperti kompresor serta kipas.

Kembali Ke Artikel Jenis Jenis Motor Listrik???
Oke sekian dulu ya kawan kawan semoga artikel ini dapat memberikan wawasan untuk kita semua, dan sudahkan anda mengetahui mengenai Prinsip Kerja Motor DC Shunt? silahkan berkomentar yang positif

0 Response to "Prinsip Kerja Motor DC Shunt"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel