Pengertian Motor DC Shunt Dan Bagaimana Prinsip kerjanya

Motor listrik merupakan peralatan yang sangat bermanfaat di kehidupan sehari hari karena karakteristik motor yang dapat merubah tenaga listrik mejadi gerakan.

Salah satu motor ini adalah Jenis motor DC Shunt pengertian dan prinsip kerja dari motor DC Shunt akan kita bahas di sini, Sebelumnya kita telah mempelajari Prinsip kerja motor DC pada artikel Prinsip Kerja Motor DC 

Pengertian Motor DC Shunt Dan Bagaimana Prinsip kerjanya

Apa itu motor DC Brushed dan bagaimana prinsip kerjanya?

Motor DC shunt merupakan jenis motor DC yang memakai sikat, untuk mengetahui lebih lengkap mengenai prinsip dasar dari motor yang menggunakan sikat bisa baca pada artikel kami Prinsip Kerja Motor DC dengan sikat.

Gambar berikut memberikan ide mengenai cara kerja dari motor DC di tunjukkan pada gambar berikut in:

Pengertian Motor DC Shunt Dan Bagaimana Prinsip kerjanya

Perhatikan Diagram rangkaian sederhana di atas perhatikan bahwa medan stator dibiarkan keluar dari rangkaian, karena penempatannya tergantung pada jenis dan fungsi dari motor DC.

Ada dua bagian utama pada motor DC stator bagian luar yang berisi medan stator dan rotor komponen berputar yang terhubung ke catu daya DC. 

Medan stator dapat dibuat dari magnet permanen atau belitan kawat yang keduanya sama sama menghasilkan medan magnet konstan melalui rakitan rotor, Rotor terdiri dari jangkar, belitan jangkar, poros keluaran, komutator, dan sikat. 

Gulungan jangkar adalah gulungan kawat yang melalui jangkar dan di laminasi logam yang memandu gulungan jangkar di sekitar poros keluaran. 

Gulungan jangkar ini terhubung pada cincin komutator, yang secara mekanis terpisah dari sumber daya DC.

Ketika operator menghidupkan motor sikat-sikat yang menempel pada cincin komutator akan menyebabkan arus mengalir melalui sikat, cincin komutator, dan belitan jangkar. 

Ketika ini terjadi maka medan elektromagnetik dihasilkan di angker, yang melawan medan stator permanen.

Karena rotor bebas berputar, interaksi antara dua medan ini menyebabkan rotasi pada poros keluaran, dan pada akhirnya di di gunakan untuk beban yang berputar atau torsi.

Apa itu motor DC Shunt, dan bagaimana prinsip kerjanya?

Sekarang kita telah mengetahui prinsip umum untuk semua jenis motor DC selanjutnya kita akan bahas mengenai prinsip kerja motor DC shunt, untuk lebih jelasnya silahkan lihat gambar di bawah ini:

Pengertian Motor DC Shunt Dan Bagaimana Prinsip kerjanya

Perhatikan Diagram rangkaian motor DC shunt bagaimana gulungan medan dihubungkan secara paralel dengan rakitan rotor, fitur ini yang menjadi karakteristik utama dari Motor DC Shunt.

Gulungan medan yang menghasilkan medan magnet konstan di stator di sambungkan secara paralel, atau di shunt, dengan belitan dinamo di motor DC shunt, hal inilah yang membedakan dengan Motor DC Seri, untuk mengetahui lebih lengkap mengenai Motor DC Seri silahkan baca Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya

Oleh karena itu catu daya yang sama digunakan untuk memberi daya pada angker dan gulungan medan, dan arus total dibagi menjadi dua jalur atau "paralel".

Gulungan medan pada motor DC shunt terbuat dari banyak gulungan kawat tipis, untuk meningkatkan kekuatan medan magnet dan membatasi arus yang melalui koil. 

Dengan demikian untuk mengurangi arus melalui kumparan medan dengan meningkatkan dinamo, Arus yang lebih besar di armature menghasilkan fenomena yang dikenal sebagai EMF atau gaya gerak listrik yang dihasilkan oleh medan magnet armature yang berputar melalui medan stator dan EMF berfungsi untuk mengurangi arus melalui belitan armature.

Ketika kita membutuhkan motor untuk meningkatkan kecepatan, Maka nilai EMF ini harus di tingkatkankarena nilainya sebanding dengan kecepatan, dan jika mau menurunkan kecepatannya maka nilai EMF harus di turunkan juga.

Hal ini yang membuat motor DC shunt memiliki kemampuan unik untuk mengatur sendiri kecepatannya, terutama ketika beban yang lebih besar diberikan pada poros dan dengan itulah sebabnya Motor DC Shunt dikenal sebagai motor kecepatan konstan atau motor sinkron

Jadi, secara ringkas, motor DC shunt memiliki torsi awal yang rendah tetapi kecepatan konstan ini adalah kebalikan dari motor DC seri, di mana torsi awal Motor DC Seri tinggi dan tidak ada pengaturan kecepatan kecuali menggunakan Penggerak Frekuensi Variabel VFD.

Motor DC Seri juga lebih reversibel dengan hanya mengubah polaritas kumparan jangkar atau kumparan medan dapat merubah arah putaran.

Karakteristik Motor DC Shunt

Sangat penting bagi kita untuk mengetahui karakteristik dari Motor DC Shunt, Artikel ini akan membahas secara singkat beberapa karakteristik umum yang harus diperhatikan.

Armature/Tegangan Medan

Karena armature dan gulungan medan dihubungkan secara paralel, ada dua tegangan terpisah di setiap komponen.

Akibatnya karakteristik dari motor DC Shunt menyediakan dua tegangan pengenal untuk motor DC shunt atau biasanya menggunakan rentang.

Misalnya motor DC shunt dapat memiliki tegangan medan 220 V dengan tegangan maksimum hingga 500V dan tegangan jangkar 440 V dengan maksimum hingga 600 V. 

Perhatikan juga bahwa motor DC tidak boleh digunakan dengan tegangan yang lebih rendah dari tegangan pengenal karena dapat mengurangi kinerja dan motor dapat menjadi lebih panas.

Kekuatan & Kecepatan Dasar

Karena motor ini dianggap motor dengan kecepatan konstan, biasanya ada kecepatan dasar yang disediakan pada lembar spesifikasi, bersama dengan daya terkait (dalam HP atau kW). 

Nilai-nilai ini menunjukkan apa yang dapat digerakkan motor dan seberapa cepat motor ini dapat menggerakkannya, meskipun Motor DC shunt dapat mengatur kecepatannya bahkan dengan beban yang berubah (dalam toleransi yang aman).

Ukuran/dimensi Rangka

Ada ukuran rangka standar yang ditetapkan untuk memberikan kemudahan penggantian antar penjual motor.

Ukuran Rangka akan memberikan gambaran tentang bagaimana motor akan cocok dengan aplikasi apa pun dan memberikan gambaran kasar tentang seberapa kuat motor itu.

Masa Pakai sikat

Karena motor DC shunt menggunakan sikat untuk menghubungkan sumber daya ke armature yang berputar, sikat tersebut secara alami akan menurun seiring berjalannya waktu.

Kebanyakan motor DC memberikan masa pakai sikat dalam satuan jam sehingga operator dapat mencatat berapa lama sikat telah digunakan dan kapan harus menggantinya. 

Sangat penting untuk memelihara motor ini dengan mengganti sikat agar tidak terjadinya kerusakan yang tidak di inginkan.

Aplikasi 

Tidak seperti Motor DC seri, motor DC shunt unggul dalam aplikasi kecepatan konstan karena desain umpan baliknya.

Motor DC Shunt dapat mempertahankan RPM dan torsi yang tepat, bahkan di dalam kondisi beban yang bervariasi dengan kelebihan itu membuat motor ini berguna untuk peralatan pengerjaan kayu, gerinda, atau alat listrik berputar lainnya di mana kecepatan rotasi yang tinggi di perlukan.

Perhatikan bahwa motor ini memiliki torsi awal yang rendah, sehingga motor ini tidak dapat dihubungkan ke beban berat saat startup.

Motor DC Shunt Kecepatannya akan menurun saat bebannya terlalu berat bukan hannya motor DC Shunt saja tapi semua motor listrik yang berjalan pada kondisi ideal dan dan di kasih beban terlalu berat maka semuanya mengalami kerugian.

Motor DC Shunt sangat mudah dipasang dengan kemampuan bekerja dengan pengontrol kecepatan. Motor ini paling sering digunakan dalam aplikasi perkakas listrik yang disebutkan di atas, serta wiper kaca depan mobil, jendela mobil, kipas komputer, dan banyak lagi. 

Meskipun start awalnya tidak sekuat Motor DC Seri namun dapat memberikan kecepatan konstan yang bagus. 

Ringkasan

Artikel ini menyajikan pemahaman tentang apa itu motor DC shunt dan bagaimana Prinsip kerjanya, untuk mengetahui lebih lengkap mengenai berbagai macam motor listrik silahkan baca Jenis Jenis Motor Listrik.

0 Response to "Pengertian Motor DC Shunt Dan Bagaimana Prinsip kerjanya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel