Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya

Pengertian Motor listrik adalah suatu peralatan yang sangat berguna di masa moderen ini karena fungsinya yang sangat kompleks dan dapat membantu pekerjaan manusia.

Salah satu jenis motor listrik yang berkembang adalah Motor dc seri ada kriteria spesifik dari Motor ini, pada artikel ini akan kita bahas bagaimana prinsip kerja dari motor dc seri dan juga karakteristik yang mendasar dari motor dc seri.

Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya

Selain motor dc seri kita juga menyediakan berbagai macam artikel mengenai motor listrik, Kalian bisa baca pada artikel kami di Jenis Jenis Motor Listrik.

Apa itu Motor DC Seri, dan bagaimana Prinsip kerjanya?

Kalau kita bicara soal motor DC seri itu identik dengan jenis motor DC Brushed atau motor dc dengan sikat, yang membedakan yaitu konstruksi dan pengoperasiannya.

Kedua motor Ini terdiri dari dua komponen vital yaitu stator dan rotor, yang berinteraksi secara elektrik dan magnetis untuk menghasilkan gerakan rotasi pada poros keluaran.

Konstruksi dasar dari motor DC relatif sederhana, dan berikut contoh gambar diagram rangkaian dari motror dc.

Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya

Diagram rangkaian dasar motor DC di atas medan stator sengaja di buat jaug dengan rotor karena letak dan sumber daya yang di gunakan menjadi perbedaan utama dari beberapa motor DC.

Seperti yang ditunjukkan pada gambar medan stator bekerja pada rotor dengan menghasilkan medan magnet konstan, medan ini dapat dihasilkan melalui magnet permanen, atau elektromagnet yang dibuat dari belitan kawat yang biasa dikenal sebagai "belitan medan", seperti yang ditunjukkan pada Gambar di atas.

Sumber daya DC dihubungkan ke sikat yang menjepit rotor  yang berisi rakitan berputar berisi angker, belitan angker, cincin komutator, dan poros keluaran. 

Armature terdiri dari laminasi logam yang menampung belitan armature, yang ada di sekitar poros keluaran. 

Belitan ini adalah gulungan kawat konduktor yang dilingkarkan melalui laminasi jangkar, dan berakhir pada cincin komutator.

Armature ketika ditenagai dengan menjepit sikat ke cincin komutator yang bertindak sebagai elektromagnet dan menghasilkan medan magnet.

Saat operator menyalakan catu daya DC, arus mengalir melalui sikat, melalui cincin komutator, dan ke dalam kumparan jangkar, di mana medan jangkar akan mulai melawan medan magnet konstan stator. 

Rotor kemudian secara magnetis “menolak” dan menjauh dari medan stator, tetapi karena hanya dapat berputar di tempat, ini menyebabkan keluaran mekanis putaran pada porosnya.

Untuk Mengetahui informasi ini tentang Prinsip kerja motor DC Seri lihat pada gambar di bawah ini
Gambar Diagram rangkaian motor DC lilitan seri, Perhatikan bagaimana gulungan medan dihubungkan secara seri dengan rakitan rotor.

Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya

Dengan gambar di atas menjadi jelas mengapa motor ini dikenal dengan sebutan motor DC “belitan seri” karena gulungan medan magnet ditenagai dengan catu daya DC dan disambungkan secara seri dengan belitan jangkar. 

Ini berarti arus yang sama yang mensuplai belitan jangkar juga mensuplai belitan medan, Untuk melakukan ini secara efektif, belitan medan dililit hanya dengan beberapa lilitan kawat sehingga dapat membawa arus jangkar penuh serta arus stator dan memberikan resistansi seminimal mungkin.

Prinsip ini berlawanan dengan motor DC shunt, yang menghubungkan gulungan medannya secara paralel dengan dinamo, yang menghasilkan efek berbeda untuk mengetahui penjelasan lebih lengkap lihat artikel kami tentang motor DC shunt.

Jika salah satu ujung belitan medan atau belitan rotor tertukar dengan stator ini dapat menyebabkan motor membalikkan arah putaran, dan membuat motor ini reversibel.
Apabila dengan beberapa modifikasi kecil motor ini dapat berjalan pada arus AC, dan dikenal sebagai motor sikat universal.

Komponen Motor DC Seri

Ada beberapa komponen dasar yang dapat membantu desainer memilih model motor DC seri yang tepat, dan artikel ini akan membahas beberapa di antaranya secara singkat. 

Tegangan Pengenal

Tegangan pengenal menggambarkan catu daya DC yang dibutuhkan untuk menjalankan motor, Tegangan Ini adalah nilai minimum yang akan digunakan, tetapi nilai yang sedikit lebih tinggi juga dapat diterima. 

Apabila menggunakan tegangan yang terlalu tinggi dari tegangan pengenal dapat menyebabkan kerusakan/kejenuhan motor karena adanya arus yang besar mengalir pada belitan medan, jadi harus berhati-hati saat melebihi tegangan pengenal.

Masa Pakai Sikat

Motor ini menggunakan pergantian mekanis untuk menghubungkan catu daya ke belitan jangkar; akibatnya, sikat karbon yang merupakan titik penghubung untuk pergantian ini pada akhirnya akan aus, dan harus diganti secara berkala. 

Sebagian besar motor DC memberikan masa pakai sikat yang digunakan dalam satuan jam dan itu sangat penting untuk mengetahui berapa lama sikat telah digunakan untuk mencegah kerusakan.

Daya Terus Menerus & Puncak

Daya motor DC seri, dinilai dalam HP atau kW itu adalah energi keluaran yang disediakan oleh motor.
Motor DC seri ketika digunakan secara kontinu harus ditentukan untuk daya kontinunya, karena daya puncak hanya boleh digunakan dalam periode waktu yang singkat.

Kecepatan

Motor DC seri ketika poros keluarannya dibongkar, akan terus berakselerasi sampai rusak sendiri, Ini adalah konsekuensi dari pengkabelan belitan medan secara seri dengan angker, dan ini merupakan salahsatu kelemahan dari motor ini.

Olehkarena itu motor ini tidak boleh dijalankan tanpa beban yang melekat padanya dalam keadaan apa pun dan harus selalu diberi beban. 

Spesifikasi yang biasanya tertera yaitu kecepatan dengan satuan RPM yang aman/maksimum yang tidak akan merusak motor ini dengan melihat kecepatan yang di butuhkan maka harus dipertimbangkan dengan cermat saat memilih model motor ini.

Aplikasi dan Kriteria

Karena kumparan besar yang ada pada belitannya motor ini memberikan banyak torsi awal pada kecepatan rendah. 

Motor DC seri  biasanya dirancang untuk menghasilkan torsi awal yang sangat besar dan sering digunakan sebagai motor starter untuk motor lain atau bisa juga sebagai aplikasi lain pada industri.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya kontrol kecepatan pada motor DC seri itu sangat buruk dan kontrol kecepatan hanya dapat dicapai dengan penggerak frekuensi variabel (VFD)

Tidak disarankan untuk menggunakan motor DC seri jika kontrol kecepatan merupakan sesuatu yang penting untuk desain karena motor listrik lain telah dirancang untuk mencapai kontrol kecepatan yang lebih fleksibel seperti pada motor sinkron, motor induksi, dan motor stepper untuk informasi mengenai motor ini bisa baca pada artikel kami Apa Itu motor sinkron, motor induksi, dan motor stepper.

Dengan penjelasan di atas tidak berarti motor DC seri tidak berguna di bandingkan desain motor lain, dengan fungsi torsi awal yang tinggi paling efektif di gunakan untuk beban besar, seperti derek, dan alat berat lainnya yang harus memindahkan beban berat secara perlahan.

Dengan desain kecepatan yang variabel memungkinkannya berguna untuk penyedot debu, mesin jahit, perkakas listrik, aplikasi traksi, elevator, dan banyak lagi.

Ringkasan

Artikel ini menyajikan pemahaman tentang apa itu motor DC seri dan bagaimana prinsip kerjanya serta karakteristiknya.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai berbagai jenis motor listrik silahkan di baca pada artikel kami mengenai Jenis Jenis Motor Listrik.

0 Response to "Prinsip Kerja Motor DC Seri Serta Pengertiannya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel