Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?

Motor listrik adalah mesin yang mengubah energi listrik menjadi energi mekanik, dan saat ini motor sudah mendominasi industri modern. 

Motor Listrik mudah digunakan, dasar dalam desain, dan datang dalam berbagai bentuk, memungkinkan semua situasi bisa dengan motor. 

Artikel ini akan menjelaskan mengenai Prinsip Kerja Motor induksi sangkar tupai dan aplikasinya untuk apa selain itu akan kita jelaskan mengenai rotor sangkar tupai dan akan kita ulas apa yang menjadi perbedaan rotor sangkar dan rotor belitan.

Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?
Motor listrik dapat ditenagai dengan arus searah (DC) atau arus bolak-balik (AC), dan artikel ini akan Menyajikan penjelasan Motor Induksi AC dengan belitan rotor sangkar tupai.

Motor Induksi sangkar tupai adalah jenis motor induksi tertentu yang menggunakan efek induksi elektromagnetik untuk mengubah arus listrik menjadi energi rotasi (informasi lebih lanjut dapat ditemukan di artikel kami tentang motor induksi). 

Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai?

Motor Induksi sangkar tupai adalah subkelas motor induksi, yang memanfaatkan elektromagnetisme untuk menghasilkan gerakan.

Motor Induksi sangkar tupai disebut motor "sangkar tupai" karena bentuk rotornya terlihat seperti sangkar, nah dengan rotor sangkar tupai itulah di namakan Motor Induksi sangkar tupai, inilah yang menjadi perbedaan rotor sangkar dan rotor belitan.

Stator dan rotor adalah dua bagian mendasar dari setiap motor induksi, dan sangkar tupai hanyalah salah satu metode ysng di gunakan untuk memanfaatkan efek induksi elektromagnetik. 

Arus AC yang melewati stator menciptakan EMF yang berfluktuasi dengan frekuensi AC, yang "berputar" di sekitar rotor, menginduksi medan magnet yang berlawanan di batang rotor, sehingga menyebabkan gerakan.

Bagaimana Cara Kerja Motor Induksi Sangkar Tupai?

Pada dasarnya cara kerja motor induksi sangkar tupai itu sama dengan kebanyakan motor lainnya dan hanya berbeda pada bentuk antara rotor dan stator. 

Artikel kami tentang motor induksi sudah di jelaskan dengan detail mengenai prinsip kerja dari motor induksi  dan memberikan pemahaman tentang bagaimana motor itu bisa bergerak dari magnet.

Motor Induksi sangkar tupai memaksimalkan induksi elektromagnetik dengan memanfaatkan batang rotor untuk berinteraksi dengan EMF stator.

Stator biasanya berisi gulungan kawat yang membawa arus AC arus ini berubah sinkron dengan kurva sinusoidal, yang mengubah arah arus dalam gulungan kawat. 

Ketika arus berosilasi, EMF yang dihasilkan akan mengikuti, dan dalam pengaturan tertentu akan menyebabkannya “berputar” dengan frekuensi yang mirip dengan frekuensi AC. 

EMF yang berputar ini menghasilkan tegangan yang berlawanan dan EMF di batang rotor, sehingga mendorong rotor ke sekeliling, menghasilkan gerakan rotasi.

Rotor ini tidak berputar pada frekuensi yang tepat dari arus AC dan itulah sebabnya motor sangkar tupai (serta motor induksi lainnya) dianggap asinkron.

Karena selalu ada beberapa kerugian, atau "selip", antara frekuensi AC dan frekuensi rotasi poros, dan ini adalah konsekuensi mengapa rotor berputar di tempat pertama. 

Jika rotor berputar pada frekuensi yang sama, maka besarnya gaya pada batang rotor akan sama dengan nol, sehingga tidak menciptakan gerakan. 

Rotor harus selalu lebih lambat untuk merasakan efek induksi elektromagnetik seolah-olah rotor memainkan permainan "pengejaran" magnet yang konstan.

Untuk mempelajari lebih lanjut, jangan ragu untuk mengunjungi artikel kami tentang jenis-jenis motor AC.

Spesifikasi Motor Sangkar Tupai

Pada artikel kami tentang motor induksi menjelaskan spesifikasi untuk semua jenis motor induksi dan alangkah baiknya untuk mengetahui semua karakteristik motor induksi yang berbeda. 

Pada artikel ini akan fokus pada motor induksi sangkar tupai, yang melibatkan spesifikasi menurut fase, kecepatan, torsi, dan arus. 

Karena motor ini sangat populer maka ada kelas standar motor sangkar tupai berdasarkan karakteristik kecepatan-torsinya. 

Hal ini memungkinkan motor yang dapat dipertukarkan antar produsen dan menyederhanakan penggantian motor. 

Bisa lihat berbagai kelas motor sangkar tupai akan dijelaskan secara singkat di bawah ini.

Tipe fase

Motor induksi dapat digerakkan oleh fase tunggal (satu frekuensi AC) atau fase poli (beberapa frekuensi AC) tergantung pada catu daya input. 

Beberapa jenis motor sangkar tupai yang paling umum menggunakan tiga fase, artinya arus input adalah tiga frekuensi AC yang identik, dibagi 120 derajat fase. 

Motor tiga fase dapat starting sendiri artinya satu-satunya input yang diperlukan adalah tegangan awal, dan membuat motor ini pada dasarnya plug-and-play.

Motor fase tunggal atau Motor Satu fasa juga umum di gunakan, tetapi tidak dapat starting sendiri dan memerlukan beberapa "dorongan" awal.

Ini terjadi karena satu frekuensi AC tidak cukup untuk membuat EMF yang benar-benar "berputar", dan beberapa kompensasi harus dilakukan untuk mensimulasikan medan putar. 

Dapat dilakukan dengan starter, ada juga yang mengunakan kapasitor, fase split, atau komponen lainnya. 

Informasi lebih lanjut tentang starter dapat dibaca di artikel kami tentang jenis-jenis starter motor.

Torsi motor dan kurva torsi-kecepatan

Motor Induksi sangkar tupai beroperasi pada kecepatan dasar dan torsi yang perlu di capai kondisi tunak ini melalui beberapa start-up. 

Start-up ini, biasanya divisualisasikan melalui kurva torsi-kecepatan, kurva ini sangat penting untuk diketahui karena menentukan jenis kondisi operasi yang dapat ditangani oleh motor. 

Gambar  di bawah menunjukkan daerah penting dari kurva torsi-kecepatan untuk setiap motor induksi.

Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?

Gambar : Kurva kecepatan torsi untuk motor asinkron, dengan daerah penting yang ditentukan.

Torsi awal adalah torsi saat starting motor, Torsi pullout atau break-down adalah torsi puncak yang dicapai sebelum kecepatan maksimum, Torsi terukur adalah keluaran torsi kondisi tunak dan biasanya tertulis pada nameplate motor.

Perbedaan antara kecepatan sinkron dan kecepatan yang dicapai pada torsi pengenal yang menyebabkan adanya slip motor.

Kelas motor induksi sangkar tupai polifase

Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?
Gambar 2: Kurva kecepatan torsi untuk kelas motor standar.

Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?
 Tabel : Ringkasan karakteristik motor sangkar tupai standar.

Gambar 2 menunjukkan kurva yang berbeda dari motor sangkar tupai, Ada empat kelas utama (A, B, C, dan D), meskipun ada lebih banyak tergantung pada spesifisitas. Keempat kelas ini diringkas dalam Tabel 

Motor kelas A adalah jenis motor sangkar tupai yang paling populer, Motor yang memiliki torsi dan arus awal yang normal, serta slip kurang dari 5% dari kecepatan sinkron. Biasanya di aplikasikan pada kipas, kompresor, konveyor, atau apa pun dengan beban rendah yang membutuhkan kecepatan motor cepat.

Motor Kelas B dapat dimulai pada beban penuh, membuatnya berguna untuk penggunaan dengan inersia tinggi (kipas besar, pompa sentrifugal, dll.). 

Motor ini memiliki torsi awal yang normal, arus awal yang lebih rendah daripada motor kelas A, dan memiliki slip kurang dari 5% pada beban penuh. 

Motor Kelas C memiliki torsi awal yang tinggi dan arus awal yang rendah, berkat desain rotor sangkar tupai gandanya. 

Motor ini lebih mahal daripada motor kelas A dan B karena perbaikan ini, tetapi memiliki kemampuan untuk menangani torsi awal yang tinggi seperti yang ditemukan pada pompa, kompresor, penghancur, dll. Slip motor biasanya kurang dari 5%.

Motor Kelas D memiliki torsi start tertinggi dan arus start rendah, dan banyak slip pada beban penuh (antara 5% -20% tergantung aplikasi).

Torsi penarikannya terjadi pada kecepatan yang jauh lebih rendah daripada kelas motor lainnya, seperti dapat dilihat dengan membandingkan lokasi setiap puncak kurva pada Gambar. 

Resistansi rotor yang tinggi membuat motor kelas D begitu kuat dan memiliki torsi puncak yang lebih rendah. 

Aplikasi umum untuk motor Kelas D ada pada buldoser, mesin pengecoran, mesin press, dll.
Aplikasi dan Kriteria Seleksi

Motor induksi sangkar tupai adalah pilihan yang populer pada industri, karena biayanya yang rendah, kemudahan dalam perawatan, efisiensi yang tinggi, pengaturan panas yang baik, dan keamanan. 

Kelemahan terbesar Motor Induksi sangkar tupai adalah kurangnya kontrol kecepatan, itulah sebabnya motor lain telah dikembangkan untuk mengatasi aplikasi ini. 

Jadi, misalnya, jika bisnis penempaan membuat palu listrik baru yang harus menghasilkan pukulan cepat dan keras, Maka harus menggunakan motor kelas D karena memberikan torsi awal yang sangat tinggi. 

Demikian pula, jika motor diperlukan untuk kipas HVAC sederhana, motor kelas A dan B akan bekerja dengan baik. 

Tentukan torsi, kecepatan, dan tegangan yang diperlukan untuk pekerjaan itu, dan pasti ada sangkar tupai yang tepat di pasaran.

Ringkasan

Artikel ini menyajikan pemahaman tentang apa itu motor induksi sangkar tupai dan cara kerjanya, Untuk informasi lebih lanjut mengenai jenis jenis motor listrik silahkan baca artikel kami di sini jenis motor listrik sudah kita bahas secara lengkap dan detail.

0 Response to "Apa itu Motor Induksi Sangkar Tupai dan Bagaimana Prinsip Kerjanya?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel